Uneg-Uneg ku jadi Kiper

Gue udah 2 bulan jadi kiper futsal disebuah klub amatir, maklum baru 2 bulan. Tapi ada pengalaman yg sampe sekarang jadi bahan pelajaran buat gw dan temen 1 tim.


Pas pertama kali jadi kiper, gw gak sengaja bikin Blunder yg menyebabkan kesalahan fatal yaitu gol, malangnya lagi orang yg berhasil jebolin gawang gue adalah ... ceweknya mantan gue, so pada saat itu juga, detik itu juga, hari itu juga mantan gue terbahak puas. Dan gw juga sempet dapet omelan dari temen satu tim (T.T)

Waktu ada pertandingan, gue mencalonkan diri jadi kiper BUT! temen-temen gue langsung nyanggah "Jangan!!! Lo kan Lemot" (T.T) mulai sejak itu akibat sakit hati berkepanjangan yg hampir bikin gw putus asa, gw bertekad untuk terus berlatih jadi kiper apapun yg terjadi.

Itu masa lalu,
pada lomba 17-an kemaren sekolah gw ngadain lomba futsal antar kelas, gw ditunjuk jadi kiper karena memang gw satu-satunya kiper cewek di ekskul futsal. Sebelum pertandingan seseorang mengirim sms "Emang lo bisa, paling juga 4-0".
Perhelatan sengit terjadi diantara kelasku dan kelas bla-bla-bla, tapi mereka lebih banyak menguasai bola dan lebih banyak melakukan tembakan, yg alhamdullilah bisa gw tangkis (karena bolanya memang gampang:p). Akhirnya timku menang tipis 1-0.
Jujur saat bertanding, gue mati-matian pontang-panting banting tulang berkali-kali supaya tu bola ga mencetak gol, bukan karena gw mau tim gw menang tapi buat membuktikan pada orang dibalik sms itu, temen-temen gw dan 'si dia' kalo gw ga seburuk yg mereka kira. Abis bertanding gue nyadar kalo lutut dan sikut bonyok keparut lapangan futsal.

Kita berhasil sampai di semi final, kali ini tim gue harus ngelawan kakak kelas yg otomatis badannya gede-gede. Mereka hebat, strukturnya terorganisasi dengan baik serta taktik layaknya tim profesional.
Gw gagal mencegah gol pertama mereka, gw harus duel 1 lawan 1 dengan striker mereka karena entah kenapa dan mengapa defender gue HILANG.
Dan gak tahu kapan tepatnya, timku mampu menyamakan kedudukan karena blunder dari kiper lawan.
Skor 1:1 terus bertahan hingga tambahan waktu. Hampir di saat pluit akhir dibunyikan, seorang striker sisa yg baru mungut bola dari garis outside, menjebol gawangku! Gol diterima dengan skor akhir 2:1 dengan kontroversi yg masih melekat sampe sekarang.
Saat gol itu terjadi, gue memang lagi lengah karena menunggu wasit meniup pluit begitu pula pemain-pemain lain, ya memang seorang kiper harus bertanggung jawab atas hasil pertandingan.
Timku ga bisa memberikan performa terbaik mereka saat itu, karena kondisi badan yang gak mendukung dan udah salah strategi sejak awal (jujur, kita ga pake strategi :p)
Jika gol 'kontroversi' tadi gak masuk, gw yakin tim gw lah pemenangnya lewat drama penalty, karena secara keseluruhan determinasi kita lebih besar dan sulit ditaklukan. Meski kita udah kehilangan penampilan maksimal striker kita, yg terpaksa main saat cedera. Dan gw juga sempet cedera saat diving.

Maju terus tim ku, pantang mundur
 

FREE HOT VIDEO 1 | HOT GIRL GALERRY 1

FREE HOT VIDEO 2 | HOT GIRL GALERRY 2